News Ticker
  • Ditinggal Pergi, 3 Rumah Milik Warga Jepangrejo, Blora Ludes Terbakar
  • 6 Marketplace B2B Terbesar di Indonesia
  • Dilepas 4 Jenderal Polisi Asli Blora, Penerbangan Citilink Halim-Ngloram Lancar
  • Bandara Ngloram, Blora Kembali Beroperasi Setelah Beberapa Bulan Berhenti
  • Hanya Tambal Sulam, Jalan Provinsi Ngawen-Kunduran, Blora, Rusak Parah Lagi
  • Bupati Blora Harap 885 Anggota PPS yang Baru Dilantik Jadi Ujung Tombak Pemilu Berkualitas
  • Kabareskrim Polri Hadiri Peletakan Batu Pertama Pembangunan Polres Blora
  • Pulang Kampung di Blora, Kabareskrim Polri Resmikan Pembangunan Sarana Air Bersih
  • 4 Jenderal Polisi Pulang Kampung ke Blora
  • Bupati Blora Harap RSUD Cepu Tampil Terdepan dalam Pelayanan Kesehatan
  • Mayat Warga Ngawi Ditemukan di Sungai Bengawan Solo Ngraho, Bojonegoro
  • Kenal Lewat MiChat, Inilah Motif Pembunuhan Wanita yang Ditemukan di Kamar Hotel Blora
  • Penerbangan Halim Perdanakusuma ke Bandara Ngloram Blora Siap Beroperasi Kembali
  • Polisi Tangkap Terduga Pelaku Pembunuhan Wanita di Kamar Hotel di Blora
  • Mayat Perempuan yang Ditemukan Bersimbah Darah di Kamar Hotel di Blora Diduga Korban Pembunuhan
  • Seorang Perempuan Warga Blora Ditemukan Tak Bernyawa di Kamar Hotel
  • Hamili Anak Kandungnya yang Menderita Disabilitas, Seorang Ayah di Blora Ditangkap Polisi
  • Bocah yang Tenggelam di Sungai Bengawan Solo Bojonegoro Ditemukan Meninggal
  • Berikut Ini Data Korban yang Terjatuh dari Mobil Boks Milik Dinas Sosial Bojonegoro
  • Plafon Salah Satu Ruangan Gedung Mal Pelayanan Publik Blora Ambrol
  • Jalan Nasional Blora-Rembang di Kecamatan Tunjungan Terancam Longsor
  • Terjatuh dari Mobil Boks, Pegawai Dinas Sosial Bojonegoro Tewas
  • Pabrik Gula Blora PT Gendhis Multi Manis Optimis Sambut Musim Giling 2023
  • Polres Blora Tangkap 3 Orang Terduga Pengedar Sabu-Sabu

Penemuan Bayi

Polisi Serahkan Bayi yang Ditemukan di Dander, Bojonegoro, kepada Dinas Sosial Provinsi Jatim

Bojonegoro - Kepolisian Sektor (Polsek) Dander, Polres Bojonegoro, pada Selasa (04/10/2022) serahkan bayi perempuan yang sebelumnya ditemukan warga Desa Sumberarum, Kecamatan Dander, Kabupaten Bojonegoro, Jawa Timur, pada Senin (26/09/2022) lalu, kepada Dinas Sosial (Dinsos) Kabupaten Bojonegoro.
 
 
Selanjutnya, bayi tersebut diserahkan kepada Dinas Sosial (Dinsos) Provinsi Jawa Timur, untuk dirawat di Unit Pelaksana Teknis Pelayanan dan Perlindungan Sosial Asuhan Balita (UPT PPSAB) Sidoarjo.
 
Meski bayi tersebut telah diserahkan ke Dinas Sosial, namun proses penyelidikan perkara tersebut masih diteruskan oleh Unit Pelayanan Perempuan dan Anak (PPA), Sat Reskrim Polres Bojonegoro, karena hingga kini, polisi masih belum mengetahui siapa ibu kandung atau pelaku pembuang bayi tersebut.
 
 

Kapolsek Dander, Polres Bojonegoro AKP Jadmiko, saat serahkan bayi kepada perwakilan UPT PPSAB Dinsos Provinsi Jawa Timur, di Puskesmas Dander. (foto: dok istimewa)

 
Kapolsek Dander, Polres Bojonegoro, Ajun Komisaris Polisi (AKP) Jadmiko, dikonfirmasi awak media ini membenarkan bahwa pihaknya pada hari ini telah melakukan penyerahan bayi yang ditemukan warga beberapa hari lalu, kepada Dinas Sosial (Dinsos) Provinsi Jawa Timur, dalam hal ini diterima oleh perwakilan dari Unit Pelaksana Teknis Pelayanan dan Perlindungan Sosial Asuhan Balita (UPT PPSAB) Sidoarjo.
 
"Berita acara penyerahan bayi dari kepolisian ke dinas sosial dilaksanakan di Puskesmas Dander sore tadi," kata Kapolsek AKP Jadmiko.
 
 
Kepala Bidang (Kabid) Perlindungan dan Jaminan Sosial, Dinas Sosial (Dinsos) Kabupaten Bojonegoro, Titik Purnomo Rini, yang turut hadir dalam penyerahan bayi tersebut mengungkapkan bahwa mekanisme penyerahan bayi tersebut dilaksanakan oleh pihak kepolisian, dalam hal ini Polsek Dander, kepada Dinsos Kabupaten Bojonegoro.
 
Namun karena Dinsos Kabupaten Bojonegoro tidak memiliki UPT Pelayanan dan Perlindungan Sosial Asuhan Balita (PPSAB), maka setelah diterima langsung diserahkan ke Dinsos Provinsi Jatim, yang memiliki UPT Pelayanan dan Perlindungan Sosial Asuhan Balita.
 
"Jadi penyerahannya dari Polsek ke Dinsos Kabupaten, kemudian diserahkan lagi ke UPT PPSAB Sidoarjo, yang berada di bawah Dinsos Provinsi Jatim. Itu kan UPT-nya Dinsos Provinsi," tutur Titik Purnomo Rini.
 
 

Kapolsek Dander, Polres Bojonegoro AKP Jadmiko, saat tanda tangani berita acara penyerahan bayi kepada perwakilan UPT PPSAB Dinsos Provinsi Jawa Timur, di Puskesmas Dander. (foto: dok istimewa)

 
Saat ditanya terkait adanya sejumlah keluarga yang berkeinginan mengadopsi bayi tersebut, Titik menjelaskan bahwa yang berhak untuk menentukan dan menetapkan keluarga yang akan mengadopsi bayi tersebut adalah UPT PPASB Dinas Provinsi Jawa Timur.
 
Menurut Titik, nantinya dari UPT PPSAB Provinsi Jatim akan melakukan asesmen kepada calon keluarga yang akan mengadopsi bayi tersebut.
 
"Tapi nanti bisa dibantu oleh Dinsos Kabupaten Bojonegoro, mungkin formulirnya, dari sini bisa. Tapi sekali lagi yang menetapkan Dinsos Provinsi ya," kata Titik.
 
Titik menambahkan bahwa saat ini bayi tersebut masih akan di rawat di UPT PPSAB Sidoarjo, sambil memberikan ruang dan waktu kepada pihak kepolisian untuk mengungkap siapa ibu kandung yang membuang bayi tersebut.
 
"Karena itu kan masih di ranah teman-teman di kepolisian. Kemungkinan nanti andai kata ditemukan ibu kandung atau keluarganya, mungkin nanti akan diserahkan kembali ke keluarganya," kata Titik Purnomo Rini.
 
 
 
 
 
 
 
 
Diberitakan sebelumnya, sesosok bayi perempuan ditemukan warga Desa Sumberarum, Kecamatan Dander, Kabupaten Bojonegoro, Jawa Timur, Senin (26/09/2022).
 
Bayi tersebut ditemukan tergeletak di bawah pohon kelor di pekarangan samping rumah warga dengan kondisi diselimuti handuk warna oranye kombinasi putih, dan belum diberi baju.
 
Diduga bayi perempuan dengan berat 2,7 kilogram dan panjang 47 sentimeter tersebut sengaja dibuang beberapa saat setelah dilahirkan, dengan kondisi tali pusar sudah dipotong.
 
 
Belum diketahui siapa ibu kandung dari bayi tersebut, pasalnya, saat bayi tersebut ditemukan, di tempat kejadian perkara (TKP) minim saksi dan barang bukti.
 
Guna mendukung proses penyelidikan agar lebih intensif, penanganan perkara tersebut saat ini dilimpahkan ke Unit Pelayanan Perempuan dan Anak (PPA), Sat Reskrim Polres Bojonegoro. Saat ini petugas masih terus melakukan penyelidikan guna mengetahui siapa ibu kandung atau pelaku pembuang bayi tersebut.
 
Awalnya bayi tersebut dirawat di ruang perawatan Puskesmas Dander, namun sore ini bayi tersebut telah diserahkan ke Dinas Sosial (Dinsos) Provinsi Jawa Timur untuk penanganan lebih lanjut. (red/ais/imm)
 
 
Reporter: Alifaisyah Baydilla
Editor: Imam Nurcahyo
Publisher: Imam Nurcahyo
 
Exxon Mobil untuk BeritaBlora.com
Berita Terkait

Videotorial

Bupati Blora Sampaikan Ucapan Selamat Hari Jadi Ke-345 Kabupaten Bojonegoro

Hari Jadi Bojonegoro Ke-345

Bupati Blora Sampaikan Ucapan Selamat Hari Jadi Ke-345 Kabupaten Bojonegoro

Selamat Ulang Tahun Bojonegoro Bupati Blora, H. Arief Rohman SIP MSi, sampaikan ucapan selamat Hari Jadi Kabupaten Bojonegoro (HJB) ke-345 ...

Opini

Waspadai Penyakit Gagal Ginjal Akut Misterius

Opini

Waspadai Penyakit Gagal Ginjal Akut Misterius

Pandemi COVID-19 belum berakhir. Beberapa penyakit serius dan ganas yang lain, mengekor dan ikut meramaikan situasi yang mencemaskan. Dunia sudah ...

Infotorial

6 Marketplace B2B Terbesar di Indonesia

6 Marketplace B2B Terbesar di Indonesia

INDONESIA dikenal memiliki beragam jenis marketplace yang dapat digunakan oleh para pelaku bisnis untuk menjual produk atau jasa mereka. Salah ...

Feature

Warga Blora Ini Raup Pundi-pundi Rupiah dengan Jual Tutorial Pembuatan Patung Lilin Miniatur

Warga Blora Ini Raup Pundi-pundi Rupiah dengan Jual Tutorial Pembuatan Patung Lilin Miniatur

Blora - Karya seni patung lilin (plastisin) miniatur yang di buat warga Kabupaten Blora, Jawa Tengah, menarik perhatian sejumlah orang, ...

Wisata

Menengok Wisata Petik Buah Semangka di Desa Bangsri, Kecamatan Jepon, Blora

Menengok Wisata Petik Buah Semangka di Desa Bangsri, Kecamatan Jepon, Blora

Blora Budi daya buah semangka di Desa Bangsri, Kecamatan Jepon, Kabupaten Blora, memasuki masa panen. Momen tersebut dikemas oleh pemerintah ...

1675069874.8669 at start, 1675069875.4208 at end, 0.55390882492065 sec elapsed